Rabu, 6 Jun 2012


Aku, Nasyid dan"Nuriman" , " OneNUR"~
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah~

Entry ketiga dari POLIKU.

"Dakwah itu seni"

Memetik kata-kata seorang murobbi.

Ya, benar.

Sangat.

Maka. perlu diketahui bahawa dakwah itu banyak cabangnya.

Dari segala aspek, akhlak, tarbiyah, hiburan, politik, keluarga.

Semuanya ada.

Dan saya memilih salah satu daripada cabang tersebut.

Hiburan, atau lebih tepat, NASYID~

Rasanya ramai yang sudah mengetahui berkenaan dengan cabang dakwah yang satu ini,
dan rasanya ramai yang sudah mulai menerima perkara ini.

Alhamdulillah~ 

Sangat-sangat memberangsangkan kejayaan dakwah di sebalik nasyid ini.


Ya, memang tidak dinafikan.



Saya sendiri tertarik dengan nasyid sebelum saya memasuki dunia tarbiyah. Dan rasanya Allah memberikan hidayah melalui perkara (nasyid) ini.


Pengalaman saya sendiri, mulai menceburi bidang nasyid ini pada umur 10 tahun, pada darjah 4. Masih ingat lagi, kumpulan nasyid saya ditubuhkan atas nama sekolah "SK GUMPEY". Dimana, kumpulan ini telah ditubuhkan dibawah naungan Cikgu Abu Sufian. Antara ahli-ahlinya ialah mamat, salimin, syah rieza, bujang, jun, pian, sadit, harmidi, faiz dan lain-lain. Dan kumpulan ini merupakan kumpulan nasyid sekolah.

Antara kenangan manis bersama kumpulan nasyid ini ialah kami berjaya mendapat tempat ke-3 di Smk Simunjan no.1 sempena dengan pertandingan nasyid peringkat sekolah-sekolah rendah bahagian simunjan.


Selang beberapa tahun (9 tahun), menjejakkan kaki di bumi POLIKU, tertubuh lagi dua kumpulan nasyid yang dirindui, "NURIMAN" dan "OneNUR". Mulai di sini, banyak perkara yang diajar. Dari segala sudut. Voicing, pemecahan suara, niat bernasyid, percussion, dakwah dalam nasyid dan perkara-perkara yang sama waktu dengannya. 



Seronok?


Ya, sangat seronok.


Orang kata, kalau sepanjang hari itu diperuntukkan untuk bernasyid (sontok sampey ilang suara), sanggup juga.


Sebab?

Sebab yang paling ketara, punyai sahabat-sahabat senasyid yang mempunyai fikrah dan matlamat yang sama, untuk menyampaikan Islam itu sendiri. Disamping  sahabat-sahabat inilah yang mengajak untuk dan mengingat Allah.


 kumpulan "OneNUR" di Politeknik Kota Kinabalu, Sabah

Iya.

Ukhwah juga bertaut di situ.

Kerana itulah yang membuatkan kami terus berusaha untuk mencapai matlamat yang ditetapkan.

"MENYAMPAIKAN ISLAM"

"OneNUR" bersama kumpulan nasyid dari POLIKK dan POLIMU in memories 2011.


Kalau ada yang bertanya, rindu tak dengan kumpulan nasyid yang dulu?



Jawapan, "Tidaklah, tak rindu pun, tapi terSANGAT rindu~"



Huhu~



Kini, semua sudah berhamburan (bertebaran) di 'medan peperangan' masing-masing. Ada yang di Semenanjung, ada yang berada di tanah air sendiri, dan ada juga yang masih berada di POLIKU.

Huuu~

Sahabat,

Masih ingatkah, Bilik Imam menjadi port kita untuk berlatih. Setiap waktu selepas selesai solat Asar, kita akan berada di sana untuk berlatih. Tidak dilupakan juga waktu malam. Sampai jam 11 berlatih.

Sedih~
(tiba-tiba emo ni.uhuk-uhuk)

Dan banyak lagi kenangan yang kita lalui bersama~

Dah boleh jadi cover album ni~


Lihat.

Betapa bestnya melakukan sesuatu perkara itu kerana Allah.

Sehinggakan menyanyi mengeluarkan suara punbest saja dirasa.
(kalah best penyanyi-penyanyi di luar sana yang hanya tahu menyanyikan lagu-lagu cinta.adeh)



Tapi, perlu diingatkan.
Sesungguhnya, setiap amalan itu dimulakan dengan niat.


Jadi...



Kalau niat itu hanya sekadar ingin mengeluarkan suara lunak,merdu lagi sedap, lupakan tindakan anda untuk bernasyid. Kerana bernasyid itu bukan untuk keseronokan diri sendiri, tapi untuk 'keseronokan' ummah~



Semoga sama-sama mendapat manfaat dengan uslub yang diambil untuk menyampaikan dakwah.

Dan yang paling penting, moga dengan cara ini, Mardhatillah itu dapat digapai



InsyaAllah~





Destinasi Cinta

Album :
Munsyid : Mestica
http://liriknasyid.com


Menyingkap tirai hati
Mengintai keampunan
Di halaman subur rahmat-Mu, Tuhan
Tiap jejak nan bertapak
Debu kejahilan
Akan ku jirus dengan madu keimanan

Tak ternilai airmata dengan permata
Yang bisa memadamkan api neraka
Andai benar mengalir dari nasuha nurani
Tak kan berpaling pada palsu duniawi

Destinasi cinta yang ku cari
Sebenarnya terlalu hampir
Hanya kabur kerana dosa di dalam hati
Telah ku redah daerah cinta
Yang lahir dari wadah yang alpa
Tiada tenang ku temui
Hanya kecewa menyelubungi

C/O
Ku gelintar segenap maya
Dambakan sebutir hakikat
Untuk ku semai menjadi sepohon makrifat
Moga dapat ku berteduh di rendang kasih-Mu

Namun ranjaunya tidak akan sunyi
Selagi denyut nadi belum berhenti
Durjana syaitan kan cuba menodai
Segumpal darah bernama hati
(Destinasi cinta Ilahi)

Lestarikan wadi kalbuku, oh Tuhanku
Leraikan aku dari pautan nafsu
Biarpun sukar bagiku melamar redha-Mu
Namun masihku mengharap ampunan-Mu
Wahai Tuhanku? Ya Allah?

1 ulasan:

rahmad berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails